Kepuasan Membawa Penyesalan




Seorang gadis berusia 20-an yang cuba bunuh diri dikaunseling oleh Dr. FAIZUL (BUKAN NAMA SEBENAR), seorang doktor pakar jiwa..

Gadis : “Doktor, saya tidak mahu hidup lagi sebab saya merasa amat marah pada kekasih saya sehingga saya menggelarnya lelaki bangsat. Ada kalanya saya rasa dia keterlaluan, dan ada kalanya pula saya rasa memang patut saya memanggilnya seperti itu.”

Doktor : “Hmm. Panggilan itu memang hinaan yang agak melampau batas untuk seseorang. Tapi, mungkin kamu punya sebab tersendiri memanggilnya demikian.
Ceritakanlah kepada saya agar saya dapat membantu..”

Gadis : “Ya memang ada. Pada satu malam kami berduaan dalam kereta di tepi pantai. Dia pegang tangan saya.”

Doktor : “Dia pegang tangan kamu seperti ini?”
Dr Faizul memegang tangan wanita tersebut sebagai contoh.

Gadis : “Ya. seperti yang doktor lakukan.”

Doktor : “Kalau hanya ini, tidak sepatutnya dia digelar bangsat. Itu tandanya dia tidak mahu berpisah dgn kamu.”

Gadis : “Kemudian dia merapatkan badannya kepada saya dan memeluk bahu saya.”

Doktor : “Dia lakukan seperti inikah?”

Gadis : “Ya. Seperti inilah dia peluk saya, doktor..”

Doktor : “Itu bukan bangsat, itu tandanya dia mahu sentiasa berdampingan dgn kamu”

Gadis : “Kemudian dia cium saya.”

Doktor : “Dia cium kamu seperti ini ?”

Gadis : “Ya. Ciumannya sama seperti yang doktor lakukan.”

Doktor : “Kalau sekadar ciuman seperti ini, masih belum boleh dipanggil
bangsat, itu tandanya dia sayang kamu, kan ?”

Gadis : “Kemudian dia memasukkan tangannya kedalam baju saya dan meraba-raba saya doktor..”

Doktor : “Dia lakukan seperti ini kah?”

Gadis : “Ya doktor”

Doktor : “Itu bukan bangsat, itu tandanya dia mahu membelai diri kamu..”

Gadis : “Kemudian dia menanggalkan semua pakaian saya satu persatu..”

Doktor : “Adakah kamu membantah tindakannya? ”

Gadis : “Tidak, saya merelakannya sebab saya sayangkan dia..”

Doktor : “Dia tanggalkan pakaian kamu seperti ini?”

Gadis : “Ya, sampai saya takde seurat benang pun, seperti sekarang inilah doktor..”

Doktor : “Itu tak patut dipanggil bangsat, kerana dia sememang ingin mengenali diri kamu sepenuhnya..”

Gadis : “Kemudian dia mencumbui saya lalu melakukan hubungan seks dengan saya..”

(selepas seketika…. )

Doktor : “Dia lakukan seperti yang kita lakukan tadi kah?”

Gadis : “Ya. Memang itulah yang dia lakukan ketika itu”

Doktor : “Hmm, itu juga masih belum boleh dipanggil bangsat. Itu tandanya dia memerlukan kamu kan??”

Gadis : “Tapi kemudian dia bagitahu saya bahawa dia ada HIV positif”

Doktor : “HAH… HHH. I .VVVV ?? DIA.. MEMANG … BANGSAT!!.. BANGSAAATTT!!!.. LELAKI BAANGSAAAATTT!!!. CIPANAT..!!

HAHA!! Terus dapat balasan ONDESPOT!

3 comments:

astagfirullahaladzim......haa kan dah dapat balasan......kikiki

August 22, 2011 at 5:43 PM comment-delete

padan muka..hahaha.....

September 27, 2011 at 1:39 PM comment-delete

dialognya bagus ^^

kunjungi dan follow balik yaa..
di www.faktakita.com
thanks ^^

December 6, 2011 at 9:19 PM comment-delete

Post a Comment